::tahniah & takziah::

Friday, June 25, 2010 at 11:07 AM
In the name 0f Allah..

salam tahniah dan takziah buat dirimu~sujudcintaillahi..
tahniah kerna berjaya mjadi pemimpin...
untuk memimpin diri sendiri khususnya..
dan memimpin rakan2 seperjuangan amnya..
takziah kerna bersedialah kamu untuk memikul perkara yg paling berat di dunia..
bersedialah saat dan detik yg dirimu pasti dipertanggungjawabkan 0lehNYA kelak..
sesungguhnya aku gentar..
aku risau...
aku takut Ya 'Azhim...
takut tidak dapat menjalankannya berpandukan landasanMU..
bukan mudah..bukan mudah untuk mengambil alih tugas ini..
tidak hairanlah..mengapa anak2 kecil yg tatkala celiknya mata di dunia ini...
ia MENANGIS??
memikirkan betapa beratnya tugas yg bakal dipikul...
tatkala melihat dunia yg penuh ranjau..
tapi..apakan daya..dirinya telah bersumpah di hadapan YANG MAHA ESA..
benar..ia bukan semudah yg dijanjikan..
tapi..
akan ku kuatkan langkah..
melunaskan janji2 ku..
InsyaAllah!
Yassir wala tuassir





..sedikit perk0ngsian buat semua..
::SUJUDCINTAILLAHI::

::mUsafir pungguk::

Thursday, June 24, 2010 at 9:24 AM

Ini kisah seekor pungguk
Pungguk burung biasa

Terbang merata-rata

Musafir seluruh dunia

Singgah setiap kota

Kala malam gelita

Bertenggek

Pada dedahan besi, Hutan konkrit

Memerhati

Pada celahan dedaunan kaca.


Pungguk itu bertenggek diam, kaku

Dengan dua matanya melihat dunia

Menilai hidup kejadian makhluk

Dikatakan hebat kerana akalnya.


Malam zulumat itu

Si pungguk memerhati

Sang manusia, makhluk pelupa

Kelakuannya keakuan, Penting diri

Kata mereka

“Kuburku, kuburku

Kuburmu, kuburmu

Biarkan aku dalam duniaku

Kamu dengan duniamu

Usah peduli

Ini hak asasi

Jangan kau ganggu

Ini sifatnya peribadi!”

Hatta kain carik, rabak

Tak tersedar dek ananiyah

Tak ditegur, tak disapa

Maka ketawa besarlah musuh Adam dan Hawa.


Si pungguk menonton pula

Manusia berbalah puncanya harta

Putus saudara kerna wang tak seberapa

Tamak, seperti hidup abadi selamanya

Juga

Sanggup bergaduh asbabnya wanita

Berbunuhan kononnya demi cinta

Walhal retorika semata-mata

Khayal dengan candu cinta dunia

Tanpa roh agama

Juga

Rakus mengejar pangkat bertangga-tangga

Berdendam mengimpikan takhta

Cemburu dan dengki kerana nama

Jadilah mereka manusia Machiavelli

Matlamat menghalalkan cara.


Si pungguk kepelikan

Di sebalik terselindung rembulan di balik awan hitam

Melihat songsangnya cinta manusia

Mengimbau kisah silam kaum Sodom

Telah terhukum dahsyat oleh Tuhan

Apakah mereka lupa malapetaka bersejarah itu?

Si anak muda pula

Di celah-celah lorong sempit, hapak

Cakap-cakap orang tua

Inilah bakal Perdana Menteri kita

Mereka terkinja-kinja

Bergilir-gilir menogok kencing syaitan

Sambil bergesel dan terlanjur

Ekstasi hedonis melenyapkan realiti

Kesemua mereka di puncak mimpi

Menuju Nirvana yang mustahil.


Langit malam gelap tanpa bintang

Namun si pungguk masih dapat melihat

Si anak tergamak memenggal bapanya

Si bapa bernafsu binatang

Melampiaskan serakah pada darah dagingnya

Si nenek tua mangsa pelesit tak berguna

Kemanusiaan ditelanjangkan tanpa rasa malu

Membuka keaiban satu persatu

Merendahkan martabat manusia

Asal tingkatannya mulia

Akhirnya bobrok

Ke tempat hina.


Mata pungguk berkaca-kaca

Hampir-hampir menitis air mata

Gerun dengan sifat manusia

Hilang matlamat terciptanya

Hairan bercampur bingung

Bukankah dulu sang malaikat

Makhluk cahaya pernah bertanya,

“Mengapa engkau wahai pencipta?

Ingin menjadikan makhluk asal tanah ini

Yang kan menumpahkan darah sesama mereka

Dan mencipta kemusnahan melata?

Maka Dia berkata

Aku tahu apa yang kamu tidak tahu.”



Pungguk itu penuh inkuiri

Naluri kebinatangannya merangsang kedangkalan otak haiwannya

Ingin tahu

Persoalan malaikat hari itu

Realiti hari ini

Salah siapakah?

Salah Tuhan yang menciptakah?

Salah Tuhan yang memberi nyawakah?

Tuhan langsung tidak silap

Bahkan Dialah sempurna

Menyalahkan takdir

Dosa manusia tak berfikir.


Bukankah Tuhan itu maha Adil?

Diberi dua jalan kepada insan

Jalan menuju syurgakah?

Atau jalan ke nerakakah?

Pilihannya pada manusia

Sepatutnya berperwatakan khalifah

Berjiwa hamba.


Pungguk itu menggeleng

Keliru dengan makhluk aneh ini

Monolognya sendiri

Perlukah terus ia di sini, memerhati

Ragam manusia terbelenggu

Pada rangka jahiliyah alaf baru

Yang takkan terlenyap

Kalau-kalau mereka tidak ingin insaf

Mencari titik perubahan dalam ketauhidan

Lantas si pungguk mengibaskan sayapnya

Terus

Terbang tinggi dalam gelap pekat angkasa

Mencari telunjuk buruj

Ingin berhijrah ke kota Munawwarah

Kota penuh cahaya

Kota Aqidah.



*credit to hasbullah tawe 2010/2011..
..sedikit perk0ngsian buat semua..
::SUJUDCINTAILLAHI::

::Dari hawa untuk Hawa::

Friday, June 4, 2010 at 7:38 AM
Hawa,
Sedarkah engkau sebelum datangnya sinar islam ,kita dizalimi , hak kita dicerobohi , kita ditanam hidup-hidup , tiada penghormatan walau secebis oleh kaum adam, tiada nilaian dimata adam, kita hanya sebagai alat untuk memuaskan hawa nafsu mereka. Tapi kini bila rahmat islam menyelubungi alam bila sinar islam berkembang ,darjat kita diangkat ,maruah kita terpelihara, kita dihargai dan di pandang mulia, dan mendapat tempat di sisi Allah sehingga tiada sebaik-baik hiasan didunia ini melainkan wanita solehah.

Wahai Hawa,
Kenapa engkau tak menghargai nikmat iman dan islam itu? Kenapa mesti engkau kaku dalam mentaati ajaranNya ,kenapa masih segan mengamalkan isi kandungannya dan kenapa masih was-was dalam mematuhi perintahNya?

Wahai Hawa,
Tangan yang mengoncang buaian bisa mengoncang dunia , sedarlah hawa kau bisa mengoncang dunia dengan melahirkan manusia yang hebat yakni yang soleh solehah , kau bisa mengegar dunia dengan menjadi isteri yang taat serta memberi dorongan dan sokongan pada suami yang sejati dalam menegakkan islam di mata dunia. Tapi hawa jangan sesekali kau cuba mengoncang keimanan lelaki dengan lembut tuturmu , dengan ayu wajahmu, dengan lengguk tubuhmu. Jangan kau menghentak-hentak kakimu untuk menyatakan kehadiranmu. Jangan Hawa , jangan sesekali cuba menarik perhatian kaum adam yang bukan suamimu. Jangan sesekali mengoda lelaki yang bukan suamimu ,kerna aku khuatir ia mengundang kemurkaan dan kebencian Allah. Tetapi memberi kegembiraan pada syaitan kerana wanita adalah jala syaitan , alat yang di eksploitasikan oleh syaitan dalam menyesatkan Adam.

Hawa,
Andai engkau masih remaja , jadilah anak yang solehah buat kedua ibubapamu, andai engkau sudah bersuami jadilah isteri yang meringankan beban suamimu , andai engkau seorang ibu didiklah anakmu sehingga ia tak gentar memperjuangkan ad-din Allah.

Hawa,
Andai engkau belum berkahwin , jangan kau risau akan jodohmu , ingatlah hawa janji tuhan kita , wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik. Jangan mengadaikan maruahmu hanya semata-mata kerana seorang lelaki ,jangan memakai pakaian yang menampakkan susuk tubuhmu hanya untuk menarik perhatian dan memikat kaum lelaki, kerana kau bukan memancing hatinya tapi merangsang nafsunya. Jangan memulakan pertemuan dengan lelaki yang bukan muhrim kerana aku khuatir dari mata turun ke hati ,dari senyuman membawa ke salam , dari salam cenderung kepada pertemuan dan dari pertemuaan…..takut lahirnya nafsu kejahatan yang menguasai diri.

Hawa,
Lelaki yang baik tidak melihat paras rupa, lelaki yang soleh tidak memilih wanita melalui keseksiannya ,lelaki yang warak tidak menilai wanita melalui keayuaannya ,kemanjaannya ,serta kemampuannya mengoncang iman mereka. Tetapi hawa , lelaki yang baik akan menilai wanita melalui akhlaknya ,peribadinya ,dan ad-dinnya. Lelaki yang baik tidak menginginkan sebuah pertemuan dengan wanita yang bukan muhrimnya kerana dia takut menberi kesempatan pada syaitan untuk mengodanya. Lelaki yang warak juga tak mahu bermain cinta sebabnya dia tahu apa matlamat dalam sebuah hubungan antara lelaki dan wanita yakni perkahwinan.

Oleh itu Hawa,
Jagalah pandanganmu, jagalah pakaianmu, jagalah akhlakmu,kuatkan pendirianmu. Andai kata ditakdirkan tiada cinta dari Adam untukmu , cukuplah hanya cinta Allah menyinari dan memenuhi jiwamu , biarlah hanya cinta kedua ibubapamu yang memberi hangatan kebahagiaan buat dirimu, cukuplah sekadar cinta adik beradik serta keluarga yang akan membahagiakan dirimu.

Hawa,
Cintailah Allah dikala susah dan senang kerana kau akan memperolehi cinta dari insan yang juga menyintai Allah.Cintailah kedua ibubapamu kerana kau akan perolehi keredhaan Allah.Cintailah keluargamu kerana tiada cinta selain cinta keluarga.

Hawa ,
Ingatanku yang terakhir , biarlah tangan yang mengoncang buaian ini bisa mengoncang dunia dalam mencapai keredhaan Illahi. Jangan sesekali tangan ini juga yang mengoncang keimanan kaum Adam , kerana aku sukar menerimanya …dan aku benci mendengarnya…




..sedikit perk0ngsian buat semua..
::SUJUDCINTAILLAHI::

Powered by Blogger | Entries (RSS) | Comments (RSS) | Designed by MB Web Design | XML Coded By Cahayabiru.com